Tuesday, May 15, 2007

bundas...


bagi anak-anak, bermain adalah pekerjaan utama
mungkin belajar dianggap sebagai siksaan
sekalipun sakitnya bukan kepalang
luka di tubuh tak pernah hilang
mulai ujung kaki, sampai ubun-ubun
bahkan luka di wajah-pun masih bisa tersenyum

segala macam luka, lecet & bocel disekujur tubuh tak dihiraukan
yang penting bisa main dengan teman-teman sebaya
biasalah kalau anak laki, untuk hal ini ada perbedaan gender dimasa yang penuh dengan emansipasi
apabila anak perempuan tubuhnya penuh dengan luka & lecet, dianggap bukan hal yang biasa
kalaupun ada, maka cap gadis "tomboy" akan melekat

3 anak kami cowok semua, dan pulang kerumahpun kalau sudah terpaksa
karena waktu dah menjelang maghrib
atau habis berantem dengan temannya
dan bahkan pulang pun hanya untuk melampiaskan rasa sakitnya
akibat luka di tubunnya

dasar anak-anak

6 comments:

kawoela alit said...

haha..
rak popo dhe.. angger rak nangis... :D

Krisna Muslim said...

Namanya anak laki2 dimana2 juga sama...

tic said...

ya ampunn sakitt kali aku lihat nya...

Laksono said...

wah lek ngono persis karo bapak e pas cilik

hehehe

lierieh said...

Kalo disuruh belajar anak saya juga bawaannya ngantuk, kalo ada yg nyamper tuh ngantuk pada ilanggg sama kayak kita dulu ternyata hehe...

thya said...

Jadi inget temen kantor, kemaren ga bisa masuk karna musti kesekolah anaknya yang kena kaki melayang dimukanya (halah !)

*salam kenal..*